Penatalaksanaan Pada Pasien Eklampsia

Loading...

Defenisi

Eklampsia adalah kelainan akut pada wanita hamil, dalam persalinan atau masa nifas yang ditandai dengan timbulnya kejang (bukan timbul akibat kelainan neurologik) dan/atau koma dimana sebelumnya sudah menunjukkan gejala-gejala pre eklampsia.

Patofisiologi
Sama dengan pre eklampsia dengan akibat yang lebih serius pada organ-organ hati, ginjal, otak, paru-paru dan jantung yakni terjadi nekrosis dan perdarahan pada organ-organ tersebut.

Gejala Klinis
– Kehamilan lebih 20 minggu atau persalinnan atau masa nifas
– Tanda-tanda pre eklampsia (hipertensi, edema dan proteinuria)
– Kejang-kejang dan/atau koma
– Kadang-kadang disertai gangguan fungsi organ.

Pemeriksaan dan diagnosis
1. Berdasarkan gejala klinis di atas
2. Pemeriksaan laboratorium
– Adanya protein dalam urin
– Fungsi organ hepar, ginjal, dan jantung
– Fungsi hematologi / hemostasis.
Penatalaksanaan

Tujuan pengobatan :
1. Untuk menghentikan dan mencegah kejang.
2. Mencegah dan mengatasi penyulit, khususnya hipertensi krisis
3. Sebagai penunjang untuk mencapai stabilisasi keadaan ibu seoptimal mungkin
4. Mengakhiri kehamilan dengan trauma ibu seminimal mungkin.

MENARIK:  Keuntungan Memilih Dokter Ahli Kebidanan dan Kandungan

Pengobatan Medisinal

Sama seperti pengobatan pre eklampsia berat kecuali bila timbul kejang-kejang lagi maka dapat diberikan MgSO4 2 gram intravenous selama 2 menit minimal 20 menit setelah pemberian terakhir. Dosis tambahan 2 gram hanya diberikan 1 kali saja. Bila setelah diberi dosis tambahan masih tetap kejang maka diberikan amobarbital / thiopental 3-5 mg/kgBB/IV perlahan-lahan.
Perawatan bersama : konsul bagian saraf, penyakit dalam / jantung, mata, anestesi dan anak.
Perawatan pada serangan kejang : di kamar isolasi yang cukup terang / ICU

Pengobatan Obstetrik

1. Sikap dasar : Semua kehamilan dengan eklampsia harus diakhiri dengan tanpa
memandang umur kehamilan dan keadaan janin.
2. Bilamana diakhiri, sikap dasar : Kehamilan diakhiri bila sudah terjadi stabilisasi
(pemulihan) hemodinamik dan metabolisme ibu. Stabilisasi ibu dicapai dalam 4-
8 jam setelah salah satu atau lebih keadaan dibawah :
– Setelah pemberian obat anti kejang terakhir.
– Setelah kejang terakhir
– Setelah pemberian obat-obat antihipertensi terakhir
– Penderita mulai sadar (responsif dan orientasi)

Terminasi Kehamilan
1. Apabila pada pemeriksaan, syarat-syarat untuk mengakhiri persalinan per
vaginam dipenuhi maka persalinan tindakan dengan trauma yang minimal.
2. Apabila penderita sudah inpartu pada fase aktif, langsung dilakukan amniotomi
lalu diikuti partograf. Bila ada kemacetan dilakukan intimio sesar.
3. Tindakan intimio sesar dilakukan pada keadaan :
– Penderita belum inpartu
– Fase laten
– Gawat janin
Tindakan intimio sesar dikerjakan dengan mempertimbangkan keadaan atau
kondisi ibu.